Laman

Sabtu, 21 Januari 2012

Berpusat pada Siapa-/ Apakah Kita Seharusnya? (1/2)

    Andaikan malam ini anda mengajak istri anda untuk pergi ke konser. Anda sudah mempunyai karcisnya, istri anda gembira sekali karena akan pergi. Sekarang sudah pukul empat sore.
    Tiba-tiba, bos anda memanggil anda ke kantornya dan mengatakan ia memerlukan bantuan anda sepanjang malam ini untuk menyiapkan sebuah rapat penting pukul 9 besok pagi.
    Seandainya anda memandang melalui kacamata yang berpusat pada pasangan atau berpusat pada keluarga, kepedulian anda yang utama adalah istri anda. Anda mungkin akan mengatakan pada bos anda bahwa anda tidak dapat tinggal di kantor karena anda mengajak istri anda ke konser agar dapat menyenangkan hatinya. Anda mungkin akan merasa bahwa anda harus tinggal di kantor untuk melindungi pekerjaan anda. tetapi anda akan melakukannya dengan omelan, cemas akan respons istri anda, berusaha membenarkan keputusan anda dan melindungi diri dari kekecewaan atau kemarahan istri anda.
    Jika anda memandang melalui lensa yang berpusat pada uang, pikiran utama anda akan tertuju pada uang lembur yang akan anda peroleh atau pengaruh yang dihasilkan oleh kerja lembur pada kemungkinan kenaikan gaji anda. Anda mungkin akan menelepon istri anda dan mengatakan kepadanya bahwa anda harus lembur, dengan asumsi ia akan mengerti bahwa tuntutan ekonomi harus didahulukan.
    Jika anda berpusat pada kerja, anda mungkin berpikir tentang peluang. Anda dapat belajar lebih banyak tentang pekerjaan tersebut. Anda dapat mengajukan beberapa pendapat pada bos anda dan memajukan karier anda. Anda mungkin menghibur diri karena sudah mengorbankan waktu jauh lebih banyak daripada yang diminta, bukti bahwa anda seorang pekerja keras. Istri anda seharusnya bangga akan anda!
    Jika anda berpusat pada harta, anda mungkin berpikir tentang benda-benda yang dapat dibeli dengan uang lembur. Atau mungkin anda berpikir bahwa jika anda lembur, maka itu merupakan aset yang bagus sekali bagi reputasi anda di kantor. Besok, semua orang akan mendengar betapa mulianya anda, betapa penuh pengorbanan dan setianya anda.
    Jika anda berpusat pada kesenangan, anda mungkin menolak pekerjaan tersebut dan pergi ke konser bahkan seandainya istri anda tidak keberatan jika anda bekerja lembur. Anda layak pergi keluar malam itu!
    Jika anda berpusat pada teman, keputusan anda akan dipengaruhi oleh apakah anda sudah mengajak teman atau belum untuk menonton konser tersebut bersama anda. Atau apakah teman-teman anda di tempat kerja juga ikut lembur.
    Jika anda berpusat pada musuh, anda mungkin mau kerja lembur karena anda tahu hal ini akan memberi anda keuntungan besar atas musuh anda di kantor yang berpikir dirinya adalah aset terbesar bagi perusahaan. Sementara musuh anda bersenang-senang, anda akan bekerja dan membanting tulang, mengerjakan pekerjaannya dan pekerjaan anda, mengorbankan kesenangan pribadi anda demi kepentingan perusahaan yang musuh anda dapat abaikan dengan begitu gembira.
    Jika anda berpusat pada gereja, anda mungkin dipengarui oleh rencana anggota lain dari gereja anda untuk menghadiri konser tersebut, oleh ada tidaknya anggota gereja yang bekerja di kantor anda, oleh sifat konsernya - Messiah karya Handel mungkin memiliki prioritas lebih tinggi daripada konser rock. Keputusan anda mungkin dipengaruhi pula oleh apa yang anda pikir harus dilakukan oleh seorang "anggota gereja yang baik" dan oleh cara anda memandang kerja ekstra tersebut, sebagai "pelayanan" atau "pencarian kekayaan."
    Jika anda berpusat pada diri sendiri, anda akan berfokus pada apa yang paling menguntungkan bagi anda. Apakah lebih baik bagi anda untuk pergi ke konser malam itu? Atau apakah lebih baik bagi anda untuk menyenangkan bos anda? Yang akan menjadi kepedulian utama anda adalah bagaimana pilihan yang berbeda tersebut mempengaruhi anda.
    ... (bersambung)

(sumber: 7 Kebiasaan Manusia yang Sangat Efektif - Stephen R.Covey)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini